Home / Pendidikan dan Sastra

Selasa, 8 November 2022 - 05:28 WIB

100 Tahun SDK Waerana I,  Anggao Waru,  Guru Flores Timur dan Trio Nekat

SDK Waerana I dan SDK Waerana II. Foto/ist

SDK Waerana I dan SDK Waerana II. Foto/ist

Oleh Kanis Lina Bana

Pengantar Redaksi

Momentum 100 tahun berdiri SDK Waerana I menjadi tonggak penting lembar sejarah pendidikan di Manggarai umumnya dan Manggarai Timur khususnya. Menyambut moment langka tersebut, segenap panitia, guru, komite, dan orang tua murid SDK Waerana I, Kelurahan Rongga Koe, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur menggelar aneka kegiatan. Rangkaian kegiatan berpuncak pada perayaan ekaristi kudus, 10 Nopember 2022.

Nada dasar seluruh rangkaian acara adalah syukur. Syukur atas anugerah perlindungan sehingga ziarah lembaga pendidikan itu mencapai usia 100 tahun. Syukur karena lembaga ini telah mencetak pribadi-pribadi manusia bermutu yang sudah, sedang dan akan berkarya di berbagai bidang pelayanan.

Di titik ini  SDK Waerana I sebagai lembaga dasar telah memberi andil besar bagi seluruh jejak keberhasilan para out putnya itu. Namun pertanyaan yang menelisik adalah bagaimana sejarah berdirinya lembaga SDK Waerana I?

Denore.id meramu dari beberapa informasi terpotong yang berhasil disadap. Semoga tulisan kecil ini membawa kita sanggup menghirup butir-butir ‘keajaiban’ yang terpatri dari lembar-lembar sejarah perjalanan SDK Waerana I.  ***

Apakah SDK Waerana I berdiri hingga mencapai usia 100 tahun suatu jejak kebetulan? Apakah karena kebetulan  yang mengharuskan jadi betul hingga mencapai usia satu abad? Jika pertanyaan ini yang meliuk liar dalam sudut-sudut batin kita berarti kita sedang pulang ke dalam kesadaran untuk mengusut jejak-jejaknya.

Mengusut dimaksudkan lebih bernuansa menguak kembali petak-petak waktu lintasannya, tokoh berpengaruhi dan ziarah perjalannya hingga mencapai usia satu abad. Dalam kesadaran itulah kita terpekur dalam nada syukur bahwa sejarah berdirinya  SDK Waerana I memiliki cacatan panjang, nilai,  dan makna di baliknya. Nilai-nilai itulah yang menghantar  Waerana jadi tempat bersemainya lembaga pendidikan yang berkembang pesat hingga saat ini. Bayangkan di Waerana saat ini bukan hanya lembaga pendidikan jenjang SD tetapi lengkap hingga SMA. Dengan demikian Waerana memiliki catatannya tersendiri.

SDK Waerana I yang mencapai 100 tahun berdirnya, bukanlah sebatas menambah deret angka usia, tetapi serentak menunjukkan kepada kita betapa kiprah sekolah itu telah menjadi perwujudan adab demi memajukan manusia. Karena itu alasan syukur 100 tahun kiprahnya menjadi titik balik menuju mimpi yang lebih besar. Mimpi itu bukanlah jalinan kisah yang terlanjur dipentaskan, tetapi justru menukik lebih dalam untuk memaknainya dalam kanca pergulatanya.

Ibu guru-staf pengajar SDK waerana I. Foto/ist

Sesuai data yang diperoleh penulis tahun 2012, ketika perayaan 50 tahun SDK Waerana II menyebutkan Jejak sejarah perjalanan SDK Waerana I bermula dari Anggo Waru, Kelurahan Tanah Rata. Hollanddsch-Inlandsche School atau Europeesche Lagere School  atau lebih dikenal kemudian Sekolah Rakyat tersebut  didirikan tahun 1920. Lembaga ini dipimpin Bapak Guru Kapitae dan Guru Luis dan asal Flores Timur.

Namun belum genap tiga tahun sarana SR Wae Korok terbakar. Entah disengaja atau tidak. Semuanya tidak jelas sebab musebabnya. Yang pasti, pasca terbakarnya SR Anggo Waru-Wae Korok yang direncanakan untuk menampung siswa dan dididik selama tiga  tahun itu tidak bisa diperbaiki lagi. Maka diputuskan untuk mencari lokasi lain. Dan Wae Rana yang semula lebih dikenal dengan sebutan Woko Pari Kou-tempat jemur makanan umbi hutan jadi pilihan  tepat.

Terhitung  tanggal 10 Januari 1922 SR Wae Korok dipindahkan ke Waerana. Bapak guru Paulus P Fernandez asal Flores Timur menjadi pemimpin pertama SR Waerana. Jumlah murid sebanyak 22 orang. Semuanya berjenis kelamin laki-laki. Tiga tahun kemudian sekitar 13 April 1925 murid angkatan pertama tamat dari SR Waerana. Mereka diberi kebebasan untuk melanjutkan ke jenjang standard school di Ruteng. Dan pada tahun yang sama pula SR Waerana menerima 6 orang siswa baru.

Proses pembangunan gedung SR Waerana diprakarasi tokoh-tokoh masyarakat dan kepala kampung dari Bhamo,Komba, Mberumbengus dan kepala kampung terdekat.

Seiring perjalanan waktu dan tuntutan pemerintah, SR Waerana  berubah menjadi SDK Waerana. Jumlah muridpun semakin banyak dari tahun ke tahun. Lantaran  siswa yang semakin banyak itulah, tahun 1962  trio nekat yakni, Theo Mandaru, Mathias Fernendez  bersama Pastor Rene Daem, Pr sepakat untuk  mekarkan SDK Waerana. Disepakati  siswa laki-laki sekolah di SDK Waerana I dan siswi perempuan sekolah di Waerana II. 

Siswa-Siswi SDK Waerana I. Foto/ist

Namun pada tahun yang sama Guru Theo Mandaru mendapat SK dari Vedapura dipindahkan ke Puntu. Beruntung Kepala Sekolah SD Puntu tidak bersedia dipindahkan sehingga Bapak Theo Mandaru kembali ke Waerana dan didaulat menjadi Kepala Sekolah  SDK Waerana II.

Sejak tahun 1962-1971 Bapak Theo Mandaru memimpin sekolah itu hingga pensiun. Menggantikan Bapak Theo Mandaru secara berturut-turut yakni,  Nika Nanga ( 1971-1972), Urbanus Ling (1973-1998),Lukas Nono (1999-2006), Methodeus Sole, A.Ma.Pd (2006-2008).

Tahun 1975 Kepsek SDK Wae Rana I Mathias Fernandez, Kepala SDK Waerana II, Urbanus Ling,  Rm. Rene  Daem, Pr serta penilik sekolah Kletus Gandut sepakat untuk menerima siswa campuran di dua sekolah itu. Artinya SDK Waerana I dan SDK Wae Rana II boleh menerima siswa laki dan perempuan sekaligus. Kebijakan itu berdasarkan pertimbangan kemanusian dan kebutuhan. Selain jumlah siswa semakin bertambah juga agar sekolah itu tidak eksklusif.

SDK Waerana I dalam jejak sejarahnya tidak bisa dipisahkan jasa para guru asal Flores Timur dan Maumere. Mereka telah menghantar masyarakat Waerana dan sekitarnya boleh menikmati pendidikan. Kontribusi mereka sangat besar bagi kemajuan dunia pendidikan. Warisan bakti mereka telah memajukan sumber daya manusia. (bersambung)

Share :

Baca Juga

Pendidikan dan Sastra

TANAH TERJANJI

Pendidikan dan Sastra

Membaca itu Sehat, Menulis itu Hebat! (1)

Pendidikan dan Sastra

Buku Catatan Wela

Pendidikan dan Sastra

Lembaga  Akomodir Siswa yang Dipecat, Asal Tanpa Syarat

Pendidikan dan Sastra

SMPN 18 Borong, Berdaya di Atas Keterbatasan

Pendidikan dan Sastra

SMPK Waerana Gandeng FTBM Matim Gelar Literasi Sekolah

Pendidikan dan Sastra

Puisi, “Makhluk Liar Berbisa!”  (2)

Pendidikan dan Sastra

Anak Manggarai Timur Hebat